Asal Usul Nama Kampung di Jakarta (Nabang – Bayur)


Kernet oplet tua yang beroperasi melintas Tanah Abang-Kebayoran Lama meneriaki “call sign”: Nabang, Nabang, atau Bayur, Bayur, untuk mengimbau calon penumpang. Ucapan kernet itu sangat tepat bila ditilik dari sudut sejarah.

Sebuah lukisan Johannes Rach menggambarkan panorama Tanah Abang di masa itu. Tampaknya lukisan itu dibuat dari arah Jl. Abdul Muis. Tanah Abang berupa bukit yang ditumbuhi pohon-pohonan. Judul lukisan itu “Nabang”. Sampai dengan akhir abad ke-19 tempat ini bernama Nabang, dan dalam penulisan formal diberi partikel “De” sehingga menjadi De Nabang.

Hingga sekarang orang Betawi menyebutnya Tenabang sebagai plesetan dari De Nabang, konsonan D berubah menjadi T. Nabang adalah nama jenis pepohonan yang tumbuh di atas bukit itu. Nabang, atau Tenabang, berubah menjadi Tanah Abang setelah pembangunan stasion KA tahun 1890. Perusahaan KA menganggap Tenabang itu berasal dari Tanah Abang. Lalu nama itu secara resmi digunakannya di stasion KA. Besar kemungkinan pengelola stasion itu berasal dari Jawa, ia mengira penyebutan Tenabang itu salah, lalu ia mencoba untuk “meluruskan”.

Kemudian hari muncul para “ahli tafsir” yang mengatakan Tanah Abang itu tanah berwarna merah. “Ahli tafsir” ini mungkin hendak menyeragamkan toponim Tenabang dengan Pal Merah, kawasan yang ada di dekatnya. Pal Merah jelas berasal dari batas jalan (pal) yang berwarna merah.

Seperti halnya Pal Batu, batu yang dijadikan pal. Pal Putih, pal yang berwarna putih. Adapun Pal Meriam punya kaitan dengan perang Inggris-Perancis di Meester Cornelis tahun 1813. Inggris membangun arsenal (batterij) meriam di daerah yang sekarang disebut Pal Meriam itu.

Kebayoran berasal dari Bayur, nama jenis jati yang dalam bahasa latin disebut pterospermum Javanicum. Jenis jati ini banyak tumbuh di selatan kota dengan nama yang berbeda-beda. Ada yang menyebutnya ganjur, lantas ada Ciganjur. Ada yang menyebutnya wadang, atau padang, lantas ada Jati Padang.

Nama-nama tempat di Asia, bukan cuma di Jakarta, memang banyak yang mengacu pada alam flora. Tumbuhan rumput liar, disebut krokot. Nama ini berasal dari khazanah Islam. Dalam sebuah hadits Rasul dikatakan bahwa di saat menjelang hari kiamat orang-orang Yahudi itu akan diharu biru, tak ada orang atau benda yang bersedia melindungi dan menyembunyikan mereka, kecuali pohon gurkut.

Maka pohon, atau tumbuhan liar itu dinamakan krokot. Dan ada tempat bernama Krekot. Adapun Krukut itu berasal dari transliterasi Arab untuk kata “krokot” yang ditulis menjadi krukut, kaf-ra-wau-kaf-wau-ta. Seperti diketahui di kawasan ini banyak sekali orang Arab yang bertempat tinggal.

Sumber Referensi :
Ridwan Saidi, 1997, Profil Orang Betawi, Asal Muasal, Kebudayaan, Dan Adat Istiadatnya, PT. Gunara Kata

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: