Kampungmu, Kampungku (Kali Besar)


Dari hulu sampai muara, nama sebuah kali tidak selalu sama. Misalnya kali Cihideung yang berhulu di pegunungan Bogor, sampai di Jakarta bernama kali Cideng (catatan: cara pengucapannya seperti bandeng, atau ledeng; dan bukan seperti mengucapkan dendeng, atau bedeng). Suku kata tengah “hi”, pada Cihideung, menjadi aus. Begitu pula Ciliwung. Kali ini setibanya di Kota menjadi kali Besar.

Berkaitan dengan kata keterangan “besar”, di Jakarta-Pusat ada tempat bernama Sawah Besar, bukan Sawah Gede. Seperti halnya Kali Besar, bukan Kali Gede. Lalu ada Cililitan Besar, di samping itu ada Cililitan Kecil. Tidak jauh dari Cililitan ada Pondok Gede, bukan Pondok Besar. Ke arah selatan menuju Bogor kita menjumpai kasawan berbahasa Betawi yang disebut Bojong Gede, bukan Bojong Besar.

Besar kemungkinan penggunaan kata besar populer di jalur lintas perniagaan, sementara kata gede yang menjadi predikat subjek sebuah nama tempat amat disukai penduduk pedalaman. Namun, di dalam percakapan sehari-hari orang Betawi yang bermukim di daerah perdagangan maupun pedalaman lebih suka menggunakan kata gede dari pada besar, bahkan dalam pengucapan bila ia ingin mengatakan sangat besar menjadi “gedi”.

Kali Besar sudah bernama begini jauh sebelum kraton Jayakarta berdiri. Kraton Jayakarta berdiri di tepi barat Kali Besar. Batas selatannya adalah rawa-rawa yang disebut Roa Malaka, batas timurnya adalah kali itu sendiri, batas utaranya adalah Jl. Pakin sekarang, dan batas baratnya adalah Jl. Pejagalan. Pada tahun 1740 jalan Pejagalan menjadi amat terkenal karena tidak kurang dari 5000 orang Tionghoa dijagal Belanda dalam rangka penumpasan huru-hara Tionghoa, yang juga terkenal sebagai peristiwa Chinezenmoerd.

Tatkala Jan Pieterszon Coen tahun 1619 berhasil merebut Jayakarta, maka mantan kompleks kraton, termasuk sebuah mesjid, dibakar. Lokasi eks kraton dijadikannya pusat perniagaan. Sedangkan pusat administrasi VOC didirikan di kawasan sebelah timur Kali Besar, yang terkenal sebagai Wijk Van Aria yaitu tempat tinggal elit Jayakarta, sampai dengan areal yang berbatas dengan Pasar Pisang. Ide Coen ini kemudian dilanjutkan penggantinya karena ia tewas pada tahun 1629.

Sebuah jembatan gantung, yang hingga kini masih ada, didirikan Belanda melintasi kali Besar. Di jembatan ini administratur VOC mengutip cukai. Sebuah pergudangan besar juga dibangun di dekat Pasar Ikan yang terkenal dengan nama Gedong Panjang. Pasar Pagi didirikan sebagai pusat perkulakan yang sudah ramai sejak pagi buta.

Jl. Asemka di Kota berasal dari istilah Belanda Asem Kade. Kade adalah tepian kali tempat berjalan kaki. Besar kemungkinan di kade itu tumbuh banyak pohon asem, sehingga bernama Asem Kade, entah bagaimana suku kata “de” hilang sehingga menjadi Asemka.

Sungguh ramai daerah Kota, yang berasal dari bahasa Sansekerta “kuta” (catatan: Pramudya Ananta Toer menebak Kota berasa dari terracotta), dengan situs purbakala. Beralasan sekali kalau daerah ini segera dipugar demi menunjang pariwisata, dan yang lebih penting adalah untuk memelihara jangkar sejarah agar kita tidak “kematian obor”.

Sumber Referensi :
Ridwan Saidi, 1997, Profil Orang Betawi, Asal Muasal, Kebudayaan, Dan Adat Istiadatnya, PT. Gunara Kata

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: